Kelas Tahfidz Al Qur’an 2018-03-07T09:32:51+00:00

Kelas Tahfidz Al Qur’an

AL BINAA ISLAMIC BOARDING SCHOOL

A. Latar Belakang
Sejarah mengabadikan generasi terbaik umat Islam mengungguli dua peradaban besar saat itu, Persia dan Romawi. Generasi yang oleh Rasul Shalallahu ‘alaihi wa sallam sebutkan dalam hadits shahih al bukhori, “sebaik-baik umatku adalah pada masaku. Kemudian orang-orang setelah mereka (generasi berikutnya), lalu orang setelah mereka”
Mengapa menjadi generasi terbaik?
Karena mereka menjadikan al-qur’an dan as-sunnah sebagai sumber segala pijakan hidupnya. Al-Qur’an merupakan petunjuk hidup, pembeda antara yang hak dan batil, kitab yang didalamnya menghimpun penjelasan sepanjang zaman yang lahir maupun yang batin. Oleh karena itu, untuk mengembalikan generasi Islam kepada kejayaannya dengan segala parameternya, maka orang tua dan lembaga pendidikan sejatinya mengutamakan untuk memiliki visi dan semangat yang sama membawa kembali generasi umat ini kepada Al-Qur’an; mencintai Al-Qur’an, meghafalkan Al-Qur’an, mentadabburi Al-Qur’an, bangga dengan Al-Qur’an, mengamalkan Al-Qur’an, mengajarkan Al-Qur’an serta mendakwahkan Al-Qur’an.

Al Binaa Islamic Boarding School sebagai lembaga pendidikan yang berorientasi pada kesholihan generasi umat ini telah membuka program kelas tahfidz Al-Qur’an dimulai pada jenjang SMP kelas VII dan SMA kelas X dengan desain pembelajaran yang kreatif, inovatif menyesuaikan usia perkembangan dan pertumbuhan santri mengintegrasikan kurikulum dinas pendidikan dengan kurikulum inti kelas tahfidz Al-Qur’an sehingga diharapkan para santri memiliki kemampuan bacaan Al-Qur’an sesuai dengan standarnya, mutqin hafal 30 juz dan memperoleh ijazah diknas.

B. Tujuan

  1. Menjadikan kelas tahfidz Al-Qur’an sebagai wadah untuk menumbuhkan generasi penghafal Al-Qur’an.
  2. Menyelenggarakan proses pendidikan yang menjadikan Al Qur’an sebagai ruh sinergitas dengan keilmuan lainnya.
  3. Mendorong lahirnya generasi qur’ani yang memiliki aqidah yang benar, berprestasi, memiliki kemampuan leadership, mandiri, berakhalak yang baik dan dapat di teladani.

C. Target Hafalan Al Qur’an

  1.  Kelas VII semester I : talqin, tahsin hafal 2 juz, semester II : 4 juz.
  2. Kelas VIII semester I : 8 juz, semester II : 8 juz.
  3. Kelas IX semester I : 8 juz, semester II : Muroja’ah dan konsentrasi UN.
  4. Kelas X, XI, XII : penekanan pada muroja’ah.

D. Lama pendidikan
Untuk mengoptimalkan proses pendidikan, maka santri wajib mengikuti program 6 tahun hingga mendapatkan ijazah bersanad.

E. Program Kelas Tahfidz Al Qur’an

  1. Kelas VII semester pertama konsentrasi pada talqin dan tahsin perbaikan bacaan al qur’an dengan kewajiban menghafal 2 juz.
  2. Kelas VII semester kedua mulai konsentrasi pada hafalan dan puncak penyelesaian hafalan AlQuran ditargetkan pada semester I kelas IX sehingga diharapkan dalam kurun waktu 2 setengah tahun tuntas 30 juz dan di kelas IX semester II fokus persiapan UN.
  3. Kelas X, XI, XII SMA konsentrasi pada muroja’ah.
  4. Mata pelajaran umum diajarkan berdasarkan materi esensial sesuai target kurikulum dengan modifikasi AL BINAA.
  5. Khusus pelajaran bahasa arab dan bahasa inggris selain diajarkan secara reguler juga diperkuat dengan pengajaran diluar kelas(english camp dan arabic camp) denga bekerjasama dengan lembaga diluar albinaa.
  6. Kegiatan private intensif dilaksanakan untuk kelas IX dan XII agar memiliki persiapan optimal mengikti ujian nasional.
  7. Untuk mengembangkan life skill dan leadership, santri dilibatkan dalam ekskul kepanduan, BSMR dan public speaking serta kegiatan di luar kelas lainnya.

F. Struktur Kurikulum

  1. Kelas VII, VIII IX
    Tahfidz, tajwid, bahasa arab, nahwu, shorof, hadits, aqidah, fiqih, siroh, materi esensial UN (biologi, kimia, fisika, matematika, bahasa inggris dan bahasa indonesia) dan komputer.
  2. Kelas X, XI, XII
    Tahfidz, tafsir, hadits, mustholah hadits, tauhid, fiqh, ushul fiqh, faroidh, siroh, nahwu, ta’bir. Biologi, kimia, fisika, matematika, bahasa inggris bahasa indonesia dan komputer.
    Setiap mapel dengan penyesuaian tingkatan kelasnya.

G. Jadwal Kegiatan Harian

Waktu Kegiatan
03.30 – 04.00 Bangun Sholat malam
04.00 – 06.00 sarapan pagi, mandi, persiapan sekolah
07.00 – 09.00 Tahfidz
09.00 – 10.20 pelajaran syar’i
10.20 – 12.00 pelajaran UN
12.00 – 12.30 Sholat
12.30 – 13.00 muroja’ah
13.00 – 13.30 makan
13.30 – 15.00 istirahat/tidur siang
15.00 – 16.00 sholat ashar
16.00 – 16.30 muroja’ah
16.30 – 17.00 olahraga
17.00 – 17.30 persiapan sholat maghrib
17.30 – 19.30 halaqoh dan sholat isya
19.30 – 20.00 makan malam
20.00 – 21.30 belajar mandiri
21.30 – 03.40 tidur malam

H. Sistem kepengasuhan
Siswa yang masuk kelas tahfidz al qur’an ditempatkan di kamar khusus terpisah dari santri umum dan dibimbing oleh seorang pengasuh.

I. Sistem halaqoh al qur’an
satu halaqoh terdiri atas 10-15 santri dibimbing oleh seorang pengasuh halaqoh.

J. Jumlah siswa yang diterima
Siswa yang diterima pada tahun pertama 24 – 30 siswa.

K. Ijazah yang diperoleh
Santri yang lulus di kelas tahfidz al qur’an berhak memperoleh tiga bentuk ijazah, yaitu : ijazah diknas, ijazah pesantren dan ijazah sanad.

L. Cara mendaftar
Terintegrasi dengan pendaftaran santri baru albinaa. setelah dinyatakan lulus, selanjutnya semua santri baru diberi kesempatan mengikuti tes masuk kelas tahfidz al qur’an. Instrumen tes adalah bacaan al qur’an, kecepatan menghafal, ketahanan duduk di halaqoh (daya konsentrasi).
Setelah santri dinyatakan lulus selanjutnya orang tua dan santri menandatangani kesiapan menjalani pendidikan di kelas tahfidz al qur’an

Baarakallahu fiikum